Mengenal Apa itu Indeks Glikemik Bahan Pangan

Karbohidrat merupakan sumber kalori utama bagi hampir seluruh penduduk dunia, khususnya lagi bagi penduduk negara berkembang seperti negara Indonesia ini. Walaupun jumlah kalori yang dihasilkan hanya sekitar empat kilokalori, bila dibanding protein dan lemak maka karbohidrat merupakan sumber kalori yang lebih murah.

Di dalam tubuh, karbohidrat yang kita makan seperti nasi, bubur, roti, jagung, singkong, kacang-kacangan dan sejenisnya akan dicerna oleh sistem pencernaan dalam bentuk monomer glukosa. Apa pun polimer karbohidratnya, maka tubuh akan mengubah dan kemudian mencernanya sebagai glukosa di dalam usus halus. Oleh sebab itulah dikenal sebuah istilah yakni respon glukosa. Respon glukosa berkaitan erat dengan perubahan kadar gula dalam darah. Masing-masing pangan akan mempunyai respon glukosa yang berbeda-beda. Respon glukosa bahan pangan biasa dinyatakan dalam suatu parameter yang disebut nilai indeks glikemik.

Indeks glikemik didefinisikan sebagai rasio antara luas kurva respon glukosa makanan yang mengandung karbohidrat total setara 50 gram gula, terhadap luas kurva respon glukosa setelah makan 50 gram glukosa pada hari yang berbeda pada orang yang sama. Untuk mendapatkan kurva tersebut, maka dilakukan tes kadar glukosa pada pagi hari setelah puasa satu malam. Pengukuran kadar gula dalam darah tersebut dilakukan selama dua jam. Dalam hal ini, biasanya yang dipakai sebagai standar adalah roti tawar dengan nilai 100 dan nilai indeks glikemik makanan yang diuji merupakan persen terhadap standar tersebut. Dari definisi indeks glikemik ini dapat kita peroleh nilai perbandingan kuantitas kandungan karbohidrat antara bahan pangan, ukuran kandungan karbohidrat serta efeknya terhadap kadar glukosa dalam darah orang sehat selama masa dua jam. Semakin tinggi nilai indeks glikemik maka berdampak pada semakin tinggi pula kadar glukosa dalam darah, begitu juga sebaliknya.

Marsono et al, 2004

Contoh pada kurva respon glukosa di atas menggunakan sampel kacang merah dan roti tawar sebagai standar. Kurva respon glukosa yang ditunjukkan oleh kacang merah ternyata lebih rendah dibandingkan dengan kurva respon glukosa yang ditunjukkan oleh roti tawar. Maka dari kurva tersebut dapat kita pahami bahwa nilai indeks glikemik kacang merah lebih rendah dibandingkan dengan nilai indeks glikemik roti tawar.

Pemahaman tetang nilai indeks glikemik menjadi penting sebagai usaha untuk mencegah penyakit diabetes. Sebab, seperti telah dikemukakan sebelumnya bahwa pangan dengan nilai indeks glikemik rendah akan menekan kenaikan gula darah yang menjadi pemicu munculnya penyakit diabetes, utamanya Non Insulin Dependent Diabetes Melitus ( NIDDM ). Studi epidemiologi juga menunjukkan bahwa populasi yang biasa mengkonsumsi makanan dengan nilai indeks glikemik rendah mempunyai prevelansi diabetes yang rendah pula. Namun ketika populasi tersebut berpindah ke jenis pangan dengan nilai indeks glikemik tinggi maka prevelansi diabetesnya juga ikut menjadi tinggi.

Sayangnya, di Indonesia informasi nilai indeks glikemik ini belum tersedia sebagaimana di negara-negara maju. Namun demikian, untuk sekedar mengetahui nilai indeks glikemik bahan pangan yang biasa kita konsumsi sehari-hari dapat kita cek melalui situs glycemic index dari The University of Sydney pada link berikut :

Glycemic Index

Dan untuk memberikan pemahaman lebih jauh mengenai indeks glikemik maka pembaca dapat membaca jurnal ‘Glycemic Index of Selected Legumes’ dari dosen saya, Prof. Dr. Ir. Y. Marsono, MS pada link berikut ini :

Jurnal Indeks Glikemik Kacang-Kacangan, Prof Marsono

Semoga ke depan, riset indeks glikemik di Indonesia semakin berkembang dan akan ada portal informasi nilai indeks glikemik yang memuat bahan-bahan pangan lokal Indonesia dan dapat diakses oleh masyarakat luas.

[Wahyu Dwi Saputra]

tulisan ini sebagai interprestasi dan elaborasi pribadi dari matakuliah Ilmu Gizi yang diberikan oleh Prof. Dr. Ir. Y. Marsono, MS untuk mahasiswa S1 Jurusan Teknologi Pangan dan Hasil Pertanian, Universitas Gadjah Mada .

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s